• Three Angels Media

27 Des 2017: Simeon, Lewi dan Isakhar

“Dari suku Simeon dua belas ribu, dari suku Lewi dua belas ribu, dari suku Isakhar dua belas ribu” (Wahyu 7:7). Dua suku pertama disebutkan dari tiga serangkai dalam penebusan adalah Simeon dan Lewi, keduanya adalah anak-anak Yakub dari Lea. Saat kematian Yakub mereka dipandang sebagai "alat kekerasan" (Kej. 49:5) adalah paling jelas terlihat dalam pembantaian di Sikhem sebagai pembalasan atas pemerkosaan adik mereka Dina (Kejadian 34). Simeon memiliki semangat balas dendam, begitulah yang diungkapkan pada keturunannya, bahwa mereka menjadi orang yang terkenal dengan suka berperang. Semangat kekejaman mereka terhadap suku lain terhambat bukan hanya karena penerimaan mereka terhadap suku-suku tetangga, tetapi juga perkembangan pribadi dan kemakmuran. Bahkan, suku Simeon akhirnya menjadi sangat kecil dan tidak efektif sehingga mereka berada di bawah naungan 11 suku lainnya. Lewi juga adalah suku kecil. Meskipun diberikan hak istimewa dalam keimamatan karena mereka berdiri dengan berani dalam masalah anak lembu emas (Kel 32:25,26), kecenderungan mereka untuk membalas dendam demi memperbesar kekuatan adalah mengungkapkan kemunafikan atas aturan mereka dan keberadaan mereka yang ditolak untuk mendapatkan warisan di tanah Kanaan. Suku Isakhar, seperti yang dikatakan Yakub ketika dilihatnya bahwa "perhentian itu baik" (Kej. 49:15) karena mereka menginginkan kemudahan, akhirnya menjadi hamba bagi suku-suku lainnya. Kesibukan mereka terhadap hal-hal jasmani, telah menumpulkan rohani mereka dan perjuangan mereka. Mereka adalah orang yang dikenal bukan untuk "keluar" tetapi untuk tinggal di kemah (Ul. 33:18). Isakhar adalah salah satu yang paling sedikit pengaruhnya dari semua suku yang ada di Israel. Simeon, yang kekejamannya berkurang seiring dengan berkurangnya keturunan mereka, Lewi, yang anak cucunya itu penuh dengan kemunafikan dan kepura-puraan, dan Isakhar, yang menginginkan kemudahan membuat suku ini tunduk kepada saudara-saudara mereka—semua akan ada di sana. Kita juga akan ada di sana jika kita bertobat dari dosa-dosa kita dan menerima ketentuan kasih-Nya yang agung—termasuk cobaan yang menyakitkan ketika kita dipersiapkan untuk hidup kekal. 

_______________

Untuk Anda yang mau belajar lebih dalam tentang Kebenaran Firman Tuhan, silakan email ke 3am@threeangelsmedia.com

Dapatkan pemberitahuan langsung ke email Anda

setiap kami menerbitkan artikel terbaru

  • Facebook Social Icon
  • Instagram
  • YouTube
  • 2b926d_8338b6857b6e46a3a5d467e1ce88e42a_mv2

©2017 THREE ANGELS MEDIA

JAKARTA, INDONESIA