• Three Angels Media

17 Mar 2018: Rencana Sang Nabi

Rencana Sang Nabi “Lalu berkatalah Natan kepada Betsyeba, ibu Salomo: “Tidakkah engkau mendengar bahwa Adonia anak Hanit, telah menjadi raja, sedang tuan kita Daud tidak mengetahuinya? Karena itu, baiklah kuberi nasihat kepadamu, supaya engkau dapat menyelamatkan nyawamu dan nyawa anakmu Salomo”’ (1 Raja-raja 1:11, 12). Daud berusia 70 tahun dan lemah. Anak tertuanya, setelah kematian Absalom, adalah Adonia. Tidak seperti saudara tirinya, Adonia bukan pemberontak. Ia hanya berharap dapat naik taktha setelah ayahnya meninggal. Ia tidak memproklamasikan diri sebagai raja, hanya dengan bangga berkata kepada para pendukungnya, “Aku ini mau menjadi raja” (1 Raj. 1:5). Natan, nabi penasihat Daud, berniat mengubah keadaan. Ia bercerita kepada Betsyeba tentang perilaku Adonia, dengan bumbu di sana-sini yang tak pasti kebenarannya. Ia mendesak Betsyebah untuk memberitahu Daud tentang apa yang sedang dilakukan Adonia. Bahkan Natan mengajari kata-kata apa yang harus disampaikannya kepada Daud untuk membangkitkan amarah raja tua itu. Besyeba juga di suruh mengingatkan raja yang sudah lemah itu akan janjinya untuk mendudukkan Salomo di taktha kerajaan – hal yang meragukan karena janji tersebut tak tercatat di dalam Alkitab. Ketika Besyeba datang ke hadapan Daud. Natan pun muncul untuk mendukung ceritanya. Ia memilih kata-katanya dengan hati-hati, membuat seolah-olah Adonia telah menyatakan diri sebagai raja, seperti yang dilakukan oleh Absalom. Natan menambahkan bahwa orang banyak telah bersumpah setia kepada Adonia dengan mengatakan, “Hidup raja Adonia” (ay.25) . ia membingkai kata-katanya sedemikian rupa seolah-olah Daud telah merestui tindakan anaknya itu. Sebagai akibat dari tuduhan Betsyeba dan Natan, Daud mengumpulkan sisa tenaganya untuk mengumpulkan para pendukungnya dan menobatkan Salomo sebagai raja pada hari itu juga – bahkan di saat itu juga. Zadok, sang imam, dan Natan sang nabi, melakukan pengurapan Salomo sebagai raja dan mengumumkan, “Hidup Raja Salomo” (ay. 34). Dan ketika Adonia dan pendukungnya mendengar tentang perayaan di Yerusalem itu, kegembiraan mereka pun langsung menguap. Banyak yang mengkritik sikap Natan yang terlalu mencampuri urusan Negara. Jabatan nabi dan politik, menurut mereka, tak bisa dicampuradukkan. Mungkin kini mereka lupa bahwa sepanjang sejarah kerajaan Israel, Allah memiliki juru bicara yang selalu terlibat dalam urusan politik. Mereka menegur raja-raja yang tidak adil, dan berpihak kepada mereka yang tertindas secara politis. Sikap mereka adalah, jika boleh dikatakan, semacam sebuah pekabaran Injil sosial! Allah memperhatikan kaum yang tersingkirkan. 

________________________

Untuk Anda yang mau belajar lebih dalam tentang Kebenaran Firman Tuhan, silakan email ke 3am@threeangelsmedia.com

5 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua